Pertahanan di Playoff NBA

nba

Playoff NBA sering kali tentang pertahanan, dan seri Pistons/Heat telah menjadi contoh buku teks. Sebuah pertahanan mencekik telah menjadi norma, terutama dari Pat Riley dan Miami Heat. Detroit rata-rata 96 ppg musim ini, namun dalam seri ini mereka telah mencetak 86, 92, 83, 78 dan 91 poin. Faktanya, semua lima pertandingan telah di bawah total.

Pertahanan Miami sangat luar biasa. Di Game 3, Detroit menembak 42% dan dikalahkan di papan 40-27. Di Game 4 Detroit menembak  judi bola 39% dan di Game 5 mereka menembak 42,9%, dan menang! Ini biasa terjadi sepanjang tahun ini karena permainan sangat berarti sehingga tim dan pelatih menekankan pentingnya pertahanan habis-habisan di hampir setiap penguasaan bola.

Jika Anda percaya dengan teori konspirasi, NBA telah mengubah aturan sejak 2004 untuk mencoba membuat lebih banyak pelanggaran. Itu terjadi setelah Pistons dan pertahanan lambat mereka memenangkan gelar pada tahun 2004. David Stern menghentikan semua benturan dan penguasaan bola. Dia membuka peluang untuk pemain cepat seperti Kobe Bryant, LeBron James dan Dwyane Wade. Skor tinggi berarti lebih banyak minat penggemar dan peringkat TV yang lebih tinggi. Permainan menjadi sedikit stagnan. Dan apa satu acara yang lebih menonjol daripada yang lain musim ini? Mungkin permainan 81 poin Kobe Bryant.

Dalam melakukan ini, dia mengambil sedikit keunggulan yang dimiliki tim seperti Pistons dan Spurs: menjadi fisik di pertahanan. Stern mengatakan minggu ini, “Saya pikir adil untuk mengatakan bahwa kami melewati periode di mana menjadi mode untuk mendapatkan bagian dari pemain di jalur, dan jika Anda tidak menghentikannya, Anda setidaknya memperlambatnya. Kami membuat keputusan untuk mengatakan kami ingin mencobanya dengan cara lain. Saya pikir penggemar kami dan pemain kami merespons itu. Ini memberi orang kesempatan untuk melihat betapa berbakatnya pemain kami sebenarnya. Kami cukup bersemangat tentang itu.”

Jadi Spurs yang berorientasi fisik dan tim sudah keluar dari babak playoff, dikalahkan oleh Dallas, sementara Pistons mungkin tidak jauh di belakang. Namun, banyak pertahanan dapat ditemukan di seri saat ini. Kunci dari serial ini adalah Tayshaun Prince. Dia melukai Miami di Game 2, dengan 24 poin saat Detroit menang 92-88. Prince melakukan 10 dari 20 tembakan, setelah itu Riley menunjukkan bagaimana Prince telah menyakiti mereka dan dia perlu menemukan cara untuk mencegah Prince terbuka dan menyerangnya saat dia mengemudi di jalur.

Mereka lakukan. Di Game 3 Prince melakukan 1-of-7 shooting dalam 46 menit, dan di Game 4 Prince melakukan 6-of-16 shooting hanya dengan 15 poin. Miami memenangkan keduanya untuk memimpin seri 3-1. Di Game 5, Prince melakukan 11 dari 17 tembakan untuk tim yang tinggi 29 poin. Dia benar-benar berkembang sebagai pemain serba bisa yang hebat, dan seperti yang dia lakukan di seri ini, begitu juga Pistons.

Saat Anda menonton Heat and Pistons akhir pekan ini, perhatikan bahwa dalam 13 pertemuan terakhir antara tim-tim ini, tim tuan rumah adalah 10-3 SU, 8-5 ATS. Itu kendala utama Pistons harus mengatasi Jumat di Miami. Tapi mereka pernah melakukannya! Semoga sukses, seperti biasa… Al McMordie.

Leave a Reply

Your email address will not be published.