Latih Otak Anda Untuk Gelembung Turnamen Poker Panjang yang Tangguh

Saya benci untuk mengakui hal ini, tetapi baru-baru ini saya menjadi bubble boy di beberapa turnamen poker satu meja. Itu benar-benar membuat saya khawatir. Ini biasanya tidak terjadi pada saya. Dan, pastinya itu bukan bayangan diriku.

Tapi, tidak peduli sekeras apa pun aku berusaha, aku tetap saja berusaha keras. Keyakinan saya benar-benar mengalami kekalahan. Dan, semakin lama gelembungnya, semakin buruk yang kurasakan. Aku bahkan menjuluki gelembung keras yang panjang setelah monster yang mengerikan – T-Rex. T-Rex akan muncul untuk memberi makan sekitar waktu yang sama setiap turnamen. Dia akan menemukan saya segera – saya rasa ketakutan, saya kira – dan, itu akan menjadi akhir dari keripik saya.

Untungnya, saya baru saja menyelesaikan salah satu buku psikologi olahraga terbaik, Mind Gym: An Athlete’s Guide To Inner Excellence, oleh Gary Mack bersama David Casstevens. Aku berkata untungnya, karena kupikir monster mengerikanku, seperti monster paling mengerikan, adalah sesuatu dalam pikiranku. Sesuatu yang psikologis Agen Poker Online.

Jadi, dengan setiap tempat keempat saya selesai – anak gelembung di turnamen meja tunggal – saya mulai menganalisis, dan untuk menempatkan dua dan dua bersama-sama. Memang, mulai tampak bagi saya bahwa masalah saya adalah saya mulai tersedak oleh gelembung itu. Ketika tekanan gelembung mulai menanjak, kapan pun keadaan mulai menjadi sulit, atau tidak berjalan sesuai harapan, kepercayaan diri saya akan mulai jatuh, yang merupakan awal dari tercekik.

Jika Anda tidak terbiasa dengan istilah ‘tercekik’, dalam olahraga itu berarti bahwa seorang atlet telah gagal untuk mencapai tingkat permainan yang biasa atau optimal. Dan, sebaliknya telah mengacaukan yang sangat buruk pada titik kritis dan penting dalam sebuah kontes. Pada dasarnya, ketika berada di bawah tekanan atau tekanan yang ekstrem, pikiran dan otot atlit yang malang akan membeku, dan dengan demikian ia tersedak. Tersedak adalah respons fisiologis alami terhadap stres.

Pelatihan dan pengalaman umumnya memberikan rasa percaya diri untuk membawa seorang atlet melalui bagian-bagian yang penuh tekanan dari sebuah kontes. Tetapi, seperti yang akan kita lihat, kadang-kadang seorang atlet, atau pemain poker, dapat mengandalkan beberapa trik mental untuk sedikit bantuan ekstra untuk mencegah tersedak.

Setara poker dengan olahraga tersedak tidak melibatkan otot-otot di lengan dan kaki Anda, tetapi pemicu stres yang sama – pasti dapat mengikat otot mental Anda menjadi simpul. Dengan kata lain, stres dapat membuat pemain poker melakukan kesalahan kritis pada poin-poin penting. Dan, dalam turnamen sit n go, hampir tidak ada kesalahan yang lebih kritis pada titik penting daripada menjadi anak gelembung.

Biasanya, ketika kepercayaan diri Anda mulai goyah, tidak lama kemudian pikiran Anda dipenuhi dengan semua jenis pikiran negatif. Negatif Anda, atau harus saya katakan, self-talk negatif saya akan mulai terdengar seperti ini:

Orang-orang ini sangat tangguh, saya tidak berpikir saya bisa mengalahkan mereka.
Sial, tumpukan pendek hanya dua kali lipat, saya tidak akan pernah berhasil sekarang.
Tidak ada yang membuat kesalahan, saya kira saya akan menjadi yang pertama. Dan,
Ini dia lagi, gelembung keras yang panjang. Semoga saya tidak meledakkan yang ini, seperti yang saya lakukan terakhir.

Ada yang lain, tetapi Anda mendapatkan gambarannya – kritik dalam diri saya bekerja keras mengisi pikiran saya dengan pikiran negatif. Pernahkah Anda terjebak dalam gelembung keras yang panjang dengan pikiran negatif semacam ini? Jika demikian, maka kita berdua benar-benar perlu bekerja keras membersihkan pikiran kita.

Selain dari bahaya keraguan diri yang jelas, pikiran-pikiran negatif ini akan menjadi yang disebut, ‘ramalan kekalahan yang terpenuhi dengan sendirinya.’ Pada dasarnya, alam bawah sadar Anda tidak membedakan antara pikiran sadar negatif dan positif. Itu hanya menerima pikiran, yang ditafsirkan sebagai perintah, dan dengan patuh pergi bekerja untuk memenuhi permintaan itu. Setidaknya, itulah pemahaman saya tentang proses tersebut.

Jadi, misalnya, ketika alam bawah sadar saya mendengar pembicaraan diri negatif saya, itu kemudian memengaruhi tindakan dan keputusan saya untuk membantu memastikan bahwa “Saya tidak bisa mengalahkan mereka” atau “Saya tidak akan pernah berhasil sekarang.” Secara alami, saya kemudian menggelegak – alam bawah sadar saya berdiri dengan bangga, menunggu perintah untuk misi berikutnya.

Hebatnya, perbaikannya sangat sederhana. Yang harus kita lakukan hanyalah mengubah self-talk kita – dari negatif ke positif. Alih-alih “Orang-orang ini sangat tangguh, saya tidak berpikir saya bisa mengalahkan mereka,” coba sesuatu yang positif seperti:

“Aku suka gelembungnya. Memainkan gelembung yang kuat dan panjang menghasilkan yang terbaik dalam diriku.”

Contoh dari self-talk positif saya yang baru ini diilhami oleh seorang pemain tenis perguruan tinggi, yang mengalami masalah yang sama dengan saya yang mengalami tie-breaker. Kisahnya diceritakan di halaman 102 dari buku Mack.

Bahkan, Anda bisa mencoba memulai turnamen dengan tipe berpikir positif seperti itu. Kemudian, Anda akan siap secara mental untuk segala jenis masalah, tidak peduli kapan itu akan datang. Itulah yang saya mulai. Dan, itu berhasil. Jelas, tidak ada lagi bocah lelaki di sini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *